Ruang Lingkup Kompetensi Guru


Dalam   UUGD   dan   PP  No.   19/2005   dinyatakan    bahwa   ruang lingkup   kompetensi    guru   meliputi    4  hal,   yaitu   :  (1).   kompetensi kepribadian    (2).  Kompetensi   pedagogik   (3).  Kompetensi   profesional dan (4). Kompetensi   sosia1. Keempatjenis    kompetensi  guru tersebut  di atas    beserta     subkompetensi      dan     indicator     essensialnya     dapat dijabarkan   sebagai  berikut  :
a.  Kompetensi   Kepribadiaan

Menurut     Mulyasa     (2008:     75),    dalam     standar     nasional pendidikan   penjelasan   pada  pasal  28 ayat (3) butir  b, dikemukakan bahwa  yang dimaksud  dengan  kompetensi  kepribadian  adalah kemampuan  kepribadian  yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa,    menjadi   te1adan  bagi   peserta   didik,   dan  berakhlak mulia.
Sesuai   Standar   Kompetensi   Guru  Pemula   (SKGP)  2005  yang dikutip    Nini.   S  (2007:   7),   kompetensi    kepribadian    merupakan kemampuan      personal     yang    mencerminkan      kepribadian     yang mantap,   stabi1, dewasa,  arif,  dan  berwibawa,   menjadi  teladan  bagi peserta   didik,   dan  berakhlak   mulia.   Secara   rinei  subkompetensi tersebut  dapat  dijabarkan  sebagai  berikut  :
1). Subkompetensi   kepribadiaan   yang mantap  dan stabil
2). Subkompetensi   kepribadiaan   yang dewasa.
3). Subkompetensi   kepribadiaan   yang arif.
4). Subkompetensi   kepribadiaan   yang berwibawa.
5). Subkompetensi   kepribadiaan  jiwa  keteladanan.
6). Subkompetensi   kepribadiaan   akhlak  mulia.


Sedangkan   menurut   Samana(2003:    11-19),  rincian   kompetensi personal  adalah  .
1).  Guru menghayati   serta mengamalkan   nilai hidup.
2).  Guru hendaknya   bertindak  jujur  dan bertanggung  jawab.
3).  Guru  mampu   berperan   sebagai  pemimpin,   baik  di  sekolah maupun  di luar lingkungan  sekolah.
4).         Guru   bersikap     bersahabat     dan   terampil    berkomunikasi dengan  siapapun  demi tujuan  yang baik.
5).  Guru adalah  pribadi  yang bermental  sehat dan stabil.
6).  Guru tampil  secara  pantas  dan rapi.
7).  GUIlJ  mampu  berbuat  kreatif  dengan penuh  perhitungan.



Dalam keseluruhan  relasi sosial dan profesionalnya,  guru hendaknya  mampu bertindak tepat waktu dalam janji dan menyelesaikan    tugasnya.   M.  Uzer   Usman   (2002:   16-17), Juga   menambahkan    kompetensi    pribadi   meliputi kemampuan:
1).  Mengembangkan    kepribadian.
2). Berinteraksi   dan berkomunikasi.
3). Melaksanakan
bimbingan  dan penyuluhan.

4). Melaksanakan
5).Melaksanakan pengajaran.
administrasi  sekolah.
penelitian    sederhana     untuk

keperluan

Berdasarkan   uraian  di atas dapat  disimpulkan   bahwa kompetensi   kepribadian   mencerminkan   kepribadian sescorang  mantap, stabil, dewasa, arif, berwibawa,  serta seorang   guru  harus  mampu   bertindak   tepat   waktu  dan mampu  melaksanakan    tugasnya.


b.  Kompetensi  Pedagogik


Menurut     Mulyasa     (2008:     75),    dalam     standar     nasional pendidikan,    penjelasan    pasal   28  ayat   (3)  butir   a  dikemukakan bahwa  kompetensi  pedagogik  adalah  kemampuan  mengelola pembelajaran   peserta  didik,  perancangan,  dan  pelaksanaan pembelajaran,    evaluasi   hasil   belajar,   dan  pengembangan    peserta didik untuk mengaktualisasi   berbagai  kompetensi  yang dimiliki.
Menurut  Standar  Kompetensi   Guru Pemula  (SKGP)  2005 yang dikutip    Nini.    S    (2007:     7),    kompetensi     pedagogik     sebagai kemampuan    mengelola   pembelajaran    yang  meliputi   pemahaman terhadap  peserta  didik,  perancangan   dan pelaksanaan   pembelajaran dan  evaluasi  hasil  belajar  dan  pengembangan   peserta  didik  untuk mengaktualisasikan    berbagai  potensi  yang dimilikinya.   Secara  rinci setiap    subkompetensi     dijabarkan     menjadi    indikator    essensial sebagai  berikut:
1).  Subkompetensi     memahami    peserta   didik   secara.  mendalam memiliki indikator essensial: memahami peserta didik dengan memanfaatkan                pnnsip-prmsrp           pengembangan        kognitif, memahami peserta didik dengan memanfaatkan  prinsip-prinsip kepribadian,     dan   mengidentifikasi     bekal   ajar   awal   peserta didik.
2).    Merancang     pembelajaran,      termasuk    memahami     landasan
pendidikan   untuk   kepentingan    pembelajaran.   Subkompetensi im   memiliki   indicator   essensial:  memahami   landasan kependidikan:  menerapkan  teori belajar dan pembelajaran: menentukan    strategi   pem belajaran   berdasarkan    karakteristik peserta  didik  kompetensi   yang  ingin  dicapai  dan  materi   ajar serta  menyusun   rancangan   pembelajaran   berdasarkan   strategi yang dipilih.


3). Subkompetensi  melaksanakan  pembelajaran  memiliki indikator essensiaI:          menata       latar      (setting)      pembelajaran       dan melaksanakan   pembelajaran   yang kondusif.
4).    Subkompetensi      merancang      dan     melaksanakan       evaluasi pembelajaran memiliki    indikator    essensial:   merancang     dan melaksanakan                     evaluasi,     proses    dan    hasil    belajar     secara berkesinambung     dengan  berbagai   metode,  menganalisis    hasil evaluasi           proses   dan  hasil   belajar   untuk   menentukan    tingkat ketuntasan  belajar  (mastery  learning),  dan memanfaatkan   hasil penilaian     pembelajaran     untuk    perbaikan    kualitas    program pembelajaran   secara  umum.
5).     Subkompetensi       mengembangkan        peserta      didik      untuk mengaktualisasikan  berbagai    potensinya,    memiliki   indikator essensial:   memfasilitasi    peserta   didik   untuk   mengembangkan berbagai  potensi  nonakademik.
6).  Memberikan   pelayanan   pertolongan   pertama   pada  kecelakaan dan pencegahan  perawatan  cedera.

Berdasarkan   uraian  di atas dapat disimpulkan  bahwa kompetensi   pedagogik adalah kemampuan seseorang dalam mengelola     pembelajaran      peserta     didik     untuk mengaktualisasikan    berbagai  potensi  yang dimiliki  pada  setiap orang.
c.   Kompetensi  Profesional


Menurut     Mulyasa     (2008:     75),    dalam     standar     nasional pendidikan,    penjelasan    pasal   28  ayat   (3)  butir   c  dikemukakan bahwa      kompetensi      profesional      adalah     penguasaan      materi pembelajaran    secara   luas   dan   mendalam    yang   memungkinkan membimbing    peserta   didik   memenuhi    standar   kompetensi   yang Standar  Pendidikan  Nasional.
Menurut  Standar  Kompetensi   Guru pemula  (SKGP)  2005 yang dikutip   Nini.    (2007:   9),   kompetensi    profesional    merupakan


penguasaan    materi   pembelajaran    pendidikan   jasmani   secara  luas dan mendalam,  yang mencakup  penguasaan  materi  kurikulum  mata pelajaran    di   sekolah   dan   substansi    keilmuan    yang   menaungi materinya  serta penguasaan  terhadap  struktur dan metodologi keilmuannya.
Sedang menurut M. Uzer Usman (2002:  17-19), kompetensi professional   meliputi  kemampuan:
1). Menguasai  landasan  pendidikan.
2). Menguasai  bahan  ajar.
3). Menyusun  bahan  program  pengajaran.
4). Melaksanakan   program pengajaran.
5). Menilai  hasil dan proses belajar  yang telah  dilaksanakan. d. Kompetensi   Sosial
Menurut     Mulyasa     (2008:     75),    dalam     standar    nasional pendidikan,    penjelasan   pasal   28  ayat   (3)   butir   d  dikemukakan bahwa  kompetensi   sosial  adalah  kemampuan   guru  sebagai  bagian dari  masyarakat   untuk  berkomunikasi    dan  bergaul   secara  efektif dengan  peserta  didik, sesama  pendidik,  dan masyarakat  sekitar.
Menurut  Standar  Kompetensi   Guru Pemula  (SKGP)  2005 yang dikutip  Nindi.  S (2007:9),  kompetensi  merupakan  kemampuan  guru untuk   berkomunikasi    dan  bergaul   secara   efektif   dengan   peserta didik,   sesama   pendidik,   tenaga   kependidikan,    orang  tua  /  wali peserta  didik, dan masyarakat  sekitar. Kompetensi  ini memiliki subkompetensi   dengan  indikator  essensial  sebagai  berikut:
1). Mampu  berkomunikasi   secara  efektif


2). Mampu  bergaul  secara efektif

Sedang   menurut   Samana   (2003:   11-12),  kompetensi   sosial adalah:
1).    Guru    mampu     berperan     aktif    dalam    pelestarian     dan pengembangan                          budaya  masyarakat.
2). Dalam  persahabatan   dengan  siapapun,  guru tidak  kehilangan prinsip  serta  nilai hidup diyakininya.
3).  Guru  bersedia   ikut  berperan   serta  dalam  berbagai   kegiatan sosial, baik dalam lingkungan kesejawatan  maupun dalam kehidupan   masyarakat  pada umumnya.
4). Guru  hendaknya   dapat  menggunakan   waktu  luangnya  secara bijaksana   dan produktif.

Perlu dijelaskan bahwa sebenamya keempat kompetensi (kepribadian,   pedagogik,  professional,  sosial) tersebut dalam praktiknya    merupakan     satu   kesatuan    yang   utuh.   Pemilahan menjadi       empat       tnt         semata-mata        untuk     . kemudahan memahaminya.   Beberapa ahli mengatakan  istilah kompetensi professional   sebenamya  merupakan  "paying",  karena  telah mencakup    semua   kompetensi    Jainnya.   Sedangkan   penguasaan materi  ajar  secara  luas dan mendalam  lebih tepat  disebut  dengan penguasaan  sumber bahan ajar atau sering disebut bidang studi keahlian.